A PHP Error was encountered

Severity: Notice

Message: Only variable references should be returned by reference

Filename: core/Common.php

Line Number: 257

A PHP Error was encountered

Severity: Warning

Message: Cannot modify header information - headers already sent by (output started at /home/redkankc/public_html/system/core/Exceptions.php:185)

Filename: libraries/Session.php

Line Number: 675

Obat Obat Tradisional | Red Kank
RED KANK SUPER

Meningkatkan Daya Tahan Tubuh, Kanker, Tumor, Struk, Diabetes, Jantung Koroner, Diabetes, Detoks, dll

SEE MORE
KRIM MUKA RED KANK

Jerawat, Bekas Jerawat, Flek Hitam, Kantong Air Mata, Mencerah, Menghaluskan dan Mengengjangkan Kulit Wajah

SEE MORE
IMMUNE BOOSTER (RED KANK PREMIUM)

Immune Booster, Kekebalan dan Kebugaran Tubuh, Hormon Regulator, Detoks, Insomnia, Dll.

SEE MORE
  • Three herbs that boost our immune system and guard us from infection

    The human immune system is a remarkable network of biological structures and processes.

    When functioning properly, it has the ability to remember diseases that it has previously encountered for more efficient removal, trigger immediate responses to emergencies through its advanced communication systems and much more.

    Despite its sophistication, however, the immune system is notoriously fragile, and even the healthiest of us can suffer from compromised immunity from time to time.

    During these difficult periods, when we're at a far greater risk of infection than usual, it is a good idea to supplement our diets with herbs that are well-known for their immune-boosting properties.

    Three of the best of these herbs are listed below. Astragalus Astragalus is a perennial plant native to the northern and eastern regions of China, as well as Korea and Mongolia. Its antioxidant-rich root, which resembles a garlic bulb, has been used in traditional Chinese medicine for centuries to strengthen the body against disease. Moreover, Astragalus's adaptogenic qualities make it effective at fighting disease as well. Astragalus has been well-studied in the West, and numerous studies confirm its alleged immunity-boosting properties.

    A study published in Cellular Immunology in 2011, for instance, found that Astragalus polysaccharides could stimulate the body's production of macrophages (white blood cells that tackle foreign invaders and cancer cells).(1) A later study, published in Microbial Pathogenesis in January 2014, also discovered that Astragalus polysaccharides could regulate the production of T cells (white blood cells that defend the body from pathogens) in infected mice.(2) Echinacea Echinacea is a flowering plant that grows throughout North America and Europe. It was immensely popular in its native lands as an immunity booster and general "cure-all" during the 18th and 19th centuries, but its use began to decline after the advent of antibiotics.

    Fortunately, the West -- prompted by growing research into its health benefits -- seems to have rediscovered Echinacea in recent decades. Studies into Echinacea's immunity-boosting properties are considerable, and new research is being published every month. For example, a study featured in International Immunopharmacology in March 2014 found that Echinacea polysaccharides could regulate T cell cytokine response, thus enhancing the body's defenses against infection.(3) These results were reinforced by another study published one month later in Natural Product Communications, which concluded that Echinacea preparations can bolster immunity by decreasing the "number and function" of regulatory T cells.(4) Cat's claw Cat's claw is a woody vine native to the Amazon Rainforest of South America.

    While the indigenous people of Central and South America have used cat's claw -- which is named after its hook-like thorns -- to treat a wide variety of medical conditions, it is especially revered for its ability to strengthen immune function.

    Few studies have been conducted on cat's claw compared to Astragalus and Echinacea, but the limited amount of research we currently possess is promising. A study published in Phytotherapy Research in August 2011, for example, discovered that cat's claw extracts could boost immunity by modulating "distinct patterns of the immune system in a dose-dependent manner." (5) A study published in the Journal of Medicinal Food in March 2007 also listed cat's claw as one of three herbs (the others being saw palmetto and Echinacea) that could regulate immune function by activating disease-fighting macrophages.

  • Three herbs that boost our immune system and guard us from infection

    The human immune system is a remarkable network of biological structures and processes.

    When functioning properly, it has the ability to remember diseases that it has previously encountered for more efficient removal, trigger immediate responses to emergencies through its advanced communication systems and much more.

    Despite its sophistication, however, the immune system is notoriously fragile, and even the healthiest of us can suffer from compromised immunity from time to time.

    During these difficult periods, when we're at a far greater risk of infection than usual, it is a good idea to supplement our diets with herbs that are well-known for their immune-boosting properties.

    Three of the best of these herbs are listed below. Astragalus Astragalus is a perennial plant native to the northern and eastern regions of China, as well as Korea and Mongolia. Its antioxidant-rich root, which resembles a garlic bulb, has been used in traditional Chinese medicine for centuries to strengthen the body against disease. Moreover, Astragalus's adaptogenic qualities make it effective at fighting disease as well. Astragalus has been well-studied in the West, and numerous studies confirm its alleged immunity-boosting properties.

    A study published in Cellular Immunology in 2011, for instance, found that Astragalus polysaccharides could stimulate the body's production of macrophages (white blood cells that tackle foreign invaders and cancer cells).(1) A later study, published in Microbial Pathogenesis in January 2014, also discovered that Astragalus polysaccharides could regulate the production of T cells (white blood cells that defend the body from pathogens) in infected mice.(2) Echinacea Echinacea is a flowering plant that grows throughout North America and Europe. It was immensely popular in its native lands as an immunity booster and general "cure-all" during the 18th and 19th centuries, but its use began to decline after the advent of antibiotics.

    Fortunately, the West -- prompted by growing research into its health benefits -- seems to have rediscovered Echinacea in recent decades. Studies into Echinacea's immunity-boosting properties are considerable, and new research is being published every month. For example, a study featured in International Immunopharmacology in March 2014 found that Echinacea polysaccharides could regulate T cell cytokine response, thus enhancing the body's defenses against infection.(3) These results were reinforced by another study published one month later in Natural Product Communications, which concluded that Echinacea preparations can bolster immunity by decreasing the "number and function" of regulatory T cells.(4) Cat's claw Cat's claw is a woody vine native to the Amazon Rainforest of South America.

    While the indigenous people of Central and South America have used cat's claw -- which is named after its hook-like thorns -- to treat a wide variety of medical conditions, it is especially revered for its ability to strengthen immune function.

    Few studies have been conducted on cat's claw compared to Astragalus and Echinacea, but the limited amount of research we currently possess is promising. A study published in Phytotherapy Research in August 2011, for example, discovered that cat's claw extracts could boost immunity by modulating "distinct patterns of the immune system in a dose-dependent manner." (5) A study published in the Journal of Medicinal Food in March 2007 also listed cat's claw as one of three herbs (the others being saw palmetto and Echinacea) that could regulate immune function by activating disease-fighting macrophages.

  • Anjuran Makanan dan Minuman Tambahan Untuk Penderita Kanker

    Anjuran Makanan & Minuman Tambahan Untuk Penderita Kanker

    Makanan Penunjang Amat Penting

    Untuk menghasilkan daya kerja maksimum dari Obat Racikan Khusus maupun Red Kank Super, diperlukan dukungan dari makanan penunjang yang amat penting dalam pemberdayaan habis-habisan segala kemampuan obat ini. Makanan ini berfungsi antara lain sebagai katalisator atau akselerator dan bahkan banyak di antaranya yang bekerja secara sinergis dengan bahan-bahan kandungan obat, karena makanan-makanan ini juga ternyata mempunyai daya anti kanker yang cukup kuat terlebih jika bekerjasama dengan zat-zat yang terkandung dalam obat ini. Makanan ini mengandung berbagai enzyme.

    Makanan ini cukup mahal harganya, karena banyak yang berasal dari impor, namun dapat juga disubstitusi atau digantikan dengan bahan-bahan yang murah hasil produksi dalam negeri. Jika keadaan keuangan tidak mengijinkan, sebaiknya tidak mengkonsumsi makanan yang harganya cukup tinggi tersebut, karena ternyata makanan yang berasal dari tumbuhan negeri dengan 4 musimlah yang mempunyai daya yang lebih lemah dibandingkan dengan tumbuhan daerah tropis.

    Penderita Penyakit Kanker yang hidup di alam tropis, sebaiknya mengonsumsi makanan setempat, sebaliknya yang tinggal di alam bermusim empat, sebaiknya mengonsumsi makanan setempat yang mengalami empat musim. Makanan Makrobiotik yang diperkenalkan oleh seorang pakar Jepang, hanya sesuai untuk penderita yang bermukim di daerah dengan empat musim.

    Bahan makanan yang dimaksud ini berupa buah-buahan, sayur-sayuran, jamur, rumput laut dan biji-bijian, serta kacang-kacangan. Walaupun tumbuh-tumbuhan tersebut tumbuh di daerah tropis, akan tetapi jika juga tumbuh atau dapat tumbuh di negeri dengan 4 musim, maka makanan itu mempunyai khasiat yang sama dengan khasiat makanan dari negeri dengan 4 musim. Pada umumnya tumbuh-tumbuhan itu semula berasal dari negeri dengan 4 musim. Misalnya sawi putih atau petsai yang dapat tumbuh dengan subur di Indonesia, semula berasal dari negeri China, begitu juga lobak. Sedangkan wortel berasal dari Eropa.

     

    Minumlah jus sayur dan jus buah

    Penderita harus meminum jus sayur sehari 5 kali dan jus buah juga sehari 5 kali secara berselang-seling. Tiap kali sebanyak +/- 250 sampai 500 ml/cc (segelas – 2 gelas) tergantung dari daya tampung lambung masing-masing penderita. Pembuatan jus itu dilakukan dengan cara ekstraksi yakni memisahkan sari cairan buah atau sayur dari ampasnya. Terkecuali buah kiwi yang sudah dikupas kulitnya dan anggur beserta kulit dan bijinya, dimasukkan ke dalam gelas blender. Nyalakanlah mesin blending sampai semua biji anggur hancur. Jika sanggup, anggur dan kiwi sebaiknya dimakan langsung dengan cara dikunyah sampai bijinya lumat. Penggunaan jus ini juga termasuk salah satu dari therapi enzymatic dan therapy pH.

     

    Kandungan Jus Sayur

    Sayur mayur harus dalam keadaan segar (mentah), yang dipakai adalah : Brokoli, Bit, Kembang Kol, Tomat berikut kulit, Wortel mentah dan Wortel matang direbus, Lobak, Kol, Sawi Putih (Petsai), Seledri Besar, Selada, Bayam Hijau, Bayam Merah, Taoge, Pare mentah dan Pare matang direbus. Masing-masing sampai menghasilkan jus sebanyak 25-50 ml/cc. Seluruhnya kira-kira 250-500 ml/cc jus sayur yang harus segera diminum dan diminum sekaligus. Untuk meningkatkan cita rasa, dapatlah ditambahkan Jeruk Sunkist atau memindahkan jeruk tersebut dari jus buah. Jika masih kurang sedap, dapat juga ditambahkan Semangka atau Melon, namun jangan sampai terlalu banyak menggunakan buah karena jumlah jusnya akan meningkat sehingga terlalu banyak untuk diminum sekaligus.

     

    Kandungan Jus Buah

    Buah-buahan yang dipakai adalah : Apel Merah, Kiwi, Anggur Merah Besar, Jeruk Sunkist (Orange), Jeruk Manis, Pear Kuning, Pear Hijau, Cantaloupe (Melon Lonjong), Semangka, Grapefruit atau Jeruk Bali, Belimbing, Nanas, Lemon dan lainnya. Jika tidak ada Cantaloupe, maka dapat dipakai Melon Bulat. Jeruk Manis sebaiknya dimakan langsung, begitu juga Kiwi dan Anggur. Untuk anggur harus dimakan berikut kulit dan bijinya yang dikunyah sampai hancur. Setiap jenis buah adalah 1 butir atau sampai menghasilkan +/- 25 sampai 50 ml/cc untuk masing-masing buah. Seluruh jus berjumlah kira-kira +/- 250 sampai 500 ml/cc

     

    Hal-hal Yang Harus Diperhatikan

    Semua sayur harus dicuci sebersih-bersihnya, kalau perlu celupkanlah sebentar ke dalam air mendidih. Janganlah memakai sabun cair pencuci sayur. Begitu pula buah-buahan harus dicuci bersih terutama anggur dan apel. Untuk anggur, jika perlu harus dibersihkan butir demi butir, dan untuk apel sebaiknya dicelupkan ke dalam air mendidih untuk melarutkan lilin yang dibalurkan oleh produsen pada kulit apel agar tampak mengkilap. Setelah itu dilap kuat-kuat dengan kain bersih atau kertas tissue. Juga sama halnya dengan anggur yang harus dilap bersih. Ada cara lain untuk mencuci anggur, yakni dipetik satu per satu dari tangkainya, lalu dicuci dengan air yang diberi tapal gigi sesuai dengan kebutuhan dan jumlah anggur yang akan dicuci. Setelah dicuci dengan pasta gigi, bilaslah dengan air bersih.

     

    Aturan Minum Dan Makan

    Minumlah jus di luar waktu minum obat dengan jarak waktu 1 jam sebelum dan sesudah minum obat. Obat sebaiknya dikonsumsi bersama dengan rumput laut lembaran sebanyak mungkin. Makanlah campuran Havermout dengan jali-jali, kacang hijau, jagung dan cereal sehari 3 kali yakni pada saat makan pagi, pada sore hari dan pada malam hari sebelum tidur, disertai segelas susu kacang kedele murni setiap kali makan. Untuk makan siang dan makan malam, makanlah nasi beras merah yang dicampur dengan jagung biasa (bukan jagung manis), kacang hijau, ketan hitam, jali-jali atau bulgur dan Kao Liang (semacam Jawawut) dengan perbandingan kira-kira 5:1:1:1:1:1.

    Lauknya harus mengandung kuah yang terdiri dari 2 keping jamur Hio Ko (Jamur Payung), 2 keping jamur Kuping, 1 buah bawang bombai,  daun kemangi sebanyak-banyaknya, pare, pete, daun kacang, daun labu, pucuk pakis, daun singkong, daun pepaya. Juga sertakan tulang rawan iga sapi, ikan pari, tulang ikan hiu dan lain-lain karena amat bermanfaat. Bumbunya harus mengandung kunyit, jahe, ketumbar, jinten, wijen, kapolaga, lada, kencur, kayu manis, laos, daun jeruk, cengkeh, daun bawang, seledri bumbu, semuanya sebanyak-banyak mungkin asalkan jangan sampai merusak cita rasa makanannya. Makanlah 3 siung besar bawang putih mentah setiap kali makan, ditelan atau dicampurkan dalam lauk.

     

    Makanan Penyerta Minum Jus

    Sebagai penyerta minum jus, agar jangan sampai lambungnya sakit karena terlalu asam makanlah 2 keping jamur Hio Ko Goreng, tempe goreng, tahu goreng atau ubi goreng atau bakwan jagung goreng bersama dengan jus. Makanan ini juga mengandung zat anti kanker.

     

    RANCANGAN JADWAL YANG DISARANKAN

    Jadwal ini hanyalah sekedar ancer-ancer sebagai patokan untuk membuat sendiri jadwal yang sesuai dengan situasi riil dan kondisi konkrit serta lokasi faktual yang tidak sama untuk setiap orang.

    - Jam 06:00 Jus buah + Tempe Goreng + Ubi Goreng + 3 Siung Bawang Putih Mentah

    - Jam 07:00 Makan Pagi : Bubur Campuran Havermout + Susu Kedele + Olahraga Berkeringat

    - Jam 08:00 Jus Sayur + Jamur Goreng + Bakwan Jagung Goreng + Meditasi / Sembahyang

    - Jam 09:00 Obat + Rumput Laut

    - Jam 10:00 Jus Buah + Tahu Goreng + Ubi Goreng + Kacang-kacangan

    - Jam 11:00 Jus Sayur + Tempe Goreng + Bakwan Jagung Goreng

    - Jam 12:00 Makan Siang : Nasi + Kuah + Lauk Pauk + 3 Siung Bawang Putih Mentah + Buah lain

    - Jam 13:00 Obat + Rumput Laut + Meditasi / Sembahyang

    - Jam 14:00 Jus Buah + Jamur Goreng + Ubi Goreng + Kacang-kacangan + Lalu Tidur Siang

    - Jam 15:00 Bangun Tidur + Jus Sayur + Tahu Goreng + Bubur Campuran Havermout

    - Jam 16:00 Jus Buah + Tempe Goreng + Bakwan Jagung Goreng + Olahraga Berkeringat

    - Jam 17:00 Obat + Rumput Laut + Meditasi / Sembahyang

    - Jam 18:00 Makan Malam : Nasi + Kuah + Lauk Pauk + 3 Siung Bawang Putih Mentah + Buah lain

    - Jam 19:00 Jus Sayur + Jamur Goreng + Ubi Goreng

    - Jam 20:00 Jus Buah + Tahu Goreng + Bakwan Jagung Goreng + Kacang-kacangan

    - Jam 21:00 Obat + Rumput Laut + Meditasi / Sembahyang

    - Jam 22:00 Jus Sayur + Tempe Goreng + Bubur Campuran Havermout

     

    Hal-hal Yang Mutlak Perlu

    Yang mutlak harus dikonsumsi adalah godogan obat, rumput laut, bubur Havermouth campur, dan jus beserta makanan penyertanya. Jika tidak sanggup memakan lebih lanjut lagi karena kekenyangan, maka yang boleh dikorbankan hanyalah makan siang dan makan malam, namun kuahnya harus diupayakan untuk tetap diminum dan bawang putih mentah harus tetap dimakan. Olahraga yang dipilih janganlah yang berat-berat, yang terbaik adalah Taiji dan lakukanlah selama 15 menit atau paling lama 30 menit, jangan lebih. Lakukanlah di tempat terbuka atau dalam ruangan yang berhawa segar dan bersih. Olahraga Taiji akan meningkatkan pH tubuh sehingga amat baik untuk membantu mengeliminir sel kanker. 

    Meditasi juga amat membantu untuk mengurangi tingkat keasaman tubuh mengingat bahwa udara yang dihisap oleh pernafasan, bersifat amat asam. Dengan bermeditasi maka otomatis pernafasan akan menjadi lambat sehingga udara Acid yang dihisap juga akan berkurang. Meditasi mempunyai dua tujuan yakni mengonsentrasikan pikiran dan mengatur pernafasan agar stabil dan lambat. Pikiran yang terkonsentrasi juga akan meningkatkan pH tubuh melalui kerja otak yang memerintahkan tubuh mengeluarkan hormone atau enzyme yang meningkatkan pH tubuh.

    Khusus untuk soal pH, perlu diperhatikan bahwa tingkat keasaman (Aciditas) atau kebasaan (Alkalinitas) sama sekali tidak ada hubungannya dengan rasa asam di lidah. Jeruk Lemon yang sangat asam di lidah merupakan bahan yang membuat pH tubuh menjadi amat Alkalis, sedangkan daging yang tidak terasa asam di lidah, justru akan menurunkan tingkat pH tubuh.

    Dalam bahasa awam sehari-hari, makanan yang bersifat Asam itu disebut makanan panas, dan makanan yang bersifat Basa itu disebut sebagai makanan dingin. Istilah Panas Dalam menunjukkan tingginya tingkat keasaman tubuh. Itulah sebabnya dikatakan jika memakan terlalu banyak daging akan menyebabkan Panas Dalam sehingga harus memakan banyak sayur-mayur atau buah-buahan.

    Sebagai patokan, pada umumnya, makhluk hidup yang mendapat makanan dari bawah permukaan tanah, atau berbagai hewan yang hidup di dalam tanah, produk tubuhnya bersifat Alkalis sehingga pHnya tinggi, misalnya sayur-mayur, buah-buahan, umbi, rimpang, cacing, dan undur-undur. Sebaliknya makhluk hidup yang mendapat asupan makanan dari atas permukaan tanah, maka produk tubuhnya bersifat Acid (Asam) sehingga pHnya rendah, seperti daging hewan, dan serangga.

    Tumbuhan yang hidup di dalam air memiliki pH yang tinggi karena mengonsumsi zat hara, bukan mengonsumsi makhluk lain, sedangkan hewan yang hidup di dalam air memiliki pH yang rendah tetapi lebih tinggi dari pada pH hewan darat. Terkecuali hewan air yang mendapat makanan dari zat hara dasar laut, seperti Tripang, maka pHnya juga tinggi (Alkalis). Hewan yang bernafas dengan insang memunyai pH tubuh yang tidak terlalu rendah namun tetap lebih rendah dari pH netral (pH 7).

    Sebagai pedoman, setiap makhluk hidup yang mengonsumsi makhluk hidup lainnya, maka produk tubuhnya bersifat Asam, sedangkan makhluk hidup yang mengonsumsi zat hara atau mineral, maka produk tubuhnya bersifat Alkalis. Manusia mengonsumsi segala makhluk hidup, maka tubuhnya bersifat Asam, oleh karena itu harus banyak memakan makanan yang bersifat Alkalis mengingat jika pH tubuhnya terlalu Asam maka segala penyakit akan timbul.

    Pengobatan yang gampang tapi sulit untuk berbagai penyakit, seperti Kanker, Jantung Koroner, Struk, Radang Sendi, Diabetes, dan lainnya, adalah meningkatkan pH tubuh sehingga di atas angka 7. Gampang karena murah dan mudah, sulit karena berhadapan dengan gaya dan pola hidup yang hampir mustahil untuk diubah. Manusia sulit sekali mengendalikan dan menahan diri sehingga sulit mengubah kebiasaannya.

    Ada pasien penyakit Kanker yang keadaan keuangannya katanya kurang mampu, namun untuk membeli obat Kanker, tampak tidak terlalu bergairah, bahkan tidak serius, justru yang dibelinya malah kosmetika untuk mengencangkan keriput kulit dan shampoo penghenti kerontokan rambut serta obat penumbuh rambut. Ketika datang ke klinik kami, sewaktu membeli obat Antikanker, pasien yang bersangkutan terlihat ragu-ragu dan amat berkeberatan, namun begitu melihat kosmetika herbal, tampak amat mudahnya langsung memutuskan untuk membeli kosmetika tersebut. 

    Saran kami agar yang bersangkutan mengutamakan obat Antikankernya, sama sekali tidak digubris. Alhasil, biaya pembelian obat kosmetikanya jauh melebihi biaya pembelian obat Antikanker. Yang bersangkautan juga menolak saran agar jangan mengecat rambut ubannya. Dari kejadian ini sudah dapat diduga bagaimana akhir perjalanan hidupnya. 

     

    Vegetarianisme Dan Kanker

    Biasanya tujuan menjadi vegetarian didasarkan pada beberapa tujuan baik, seperti menghindari pembunuhan terhadap hewan, meningkatkan kesehatan, bawaan lahir yang memang tidak doyan daging. Tetapi yang terutama adalah pengamalan ajaran agama di mana vegetarianisme itu diharapkan dapat meningkatkan karma baik dari si pelakunya.

    Tujuan penetapan kewajiban vegetarian oleh leluhur agama-agama seperti Agama Hindu, Buddha Mahayana, Jain, dan Kristen Adventis adalah untuk membuat pH tubuh setinggi mungkin. Pada waktu itu, mereka belum mengetahui soal pH, namun berdasarkan pengalaman empiris, para leluhur itu mengetahui bahwa tanpa mengonsumsi daging, tubuh menjadi lebih sehat dan jarang dihinggapi penyakit berbahaya sehingga dapat berumur lebih panjang dan lebih khusuk dalam menekuni agamanya.

    Akan tetapi, seiring dengan perkembangan zaman, kaum Buddhis Mahayana Asia Timur lalu membuat daging palsu demi cita-rasa di lidah dan demi memuaskan pikirannya. Dibuatlah berbagai daging buatan seperti daging ayam, bebek, sapi, babi, sate, rendang, soto daging, dan sebagainya. Semuanya memakai esens atau bahan penimbul cita-rasa daging tertentu. Daging palsu bebek diberi aroma dan cita-rasa daging bebek, daging palsu rendang diberi aroma dan cita-rasa daging sapi, dan seterusnya.

    Celakanya, bahan utama daging palsu itu terbuat dari getah terigu yang disebut sebagai Mian Jin (Mien Kin) yang sifatnya Asam, ditambah dengan berbagai bumbu peningkat cita-rasa yang terbuat dari bahan kimia artifisial sintetis. Menu makanannya juga bersifat tinggi protein dari putih telur, dan tinggi kolesterol dari kuning telur. Semua sayuran dan buah yang dikonsumsi, tidak mampu mengalahkan keasaman dari makanan palsu tersebut.

    Makanan palsu ini menyebabkan pH tubuh yang semula diharapkan tinggi oleh leluhur agamanya, justru menjadi amat rendah. Alhasil, timbullah berbagai penyakit seperti PJK (Penyakit Jantung Koroner), Kanker, Prostatitis, Diabetes, dan masih banyak lagi penyakit degeneratif lainnya. 

    Beruntunglah kaum Hindu dan Jainis yang karena tidak mementingkan cita-rasa dan wujud makanan serta selera pikiran (psikis) sehingga vegetarianisme yang dilakoni secara asketis itu bersifat alamiah dan apa adanya, justru terhindar dari berbagai penyakit. Mereka memakan bahan makanan nabati sebagai apa adanya tanpa diubah bentuk atau direkayasa sehingga menjadi berwujud daging.

    Sangat disayangkan jika vegetarinisme dilaksanakan secara tidak murni sehingga menyebabkan penderitaan di masa depan, biasanya di usia lanjut. Padahal sebagai pejalan kesucian, seyogyanya cita-rasa tidak dipentingkan malah harusnya dimatikan. Dalam Agama Buddha, pikiran atau niat itu disamakan dengan perbuatan. Walaupun mulut tidak memakan daging tetapi jika pikirannya memakan daging, maka karma yang dihasilkannya adalah sama. 

    Namun masyarakat berkembang, dunia bertambah maju sehingga lunturlah segala pengamalan dan penghayatan cita-cita agama yang semula telah ditegakkan oleh para leluhurnya. Rupanya hukum karma juga berlaku dalam hal makanan. 

     

    Hal-hal yang harus diperhatikan

    Tempe goreng, tahu goreng, ubi goreng, bakwan jagung goreng, cukup dimakan 1 potong kecil setiap kali makan, karena kalau terlalu banyak maka akan membuat kenyang sehingga makanan atau minuman jam berikutnya sudah sulit untuk dimakan. Sedangkan jamur gorengnya adalah 2 keping sekali makan. Boleh langsung digoreng atau direndam air terlebih dahulu agar lunak baru digoreng.

    Bagi yang memutuskan untuk mengkonsumsi obat hanya 2 kali sehari, maka pilihlah 2 diantara 4 waktu minum obat yang tercantum dalam jadwal di atas, tentunya dengan jarak waktu 8-12 jam antara yang pertama dengan yang kedua kali. Jadi dapat dipilih, misalnya yang jam 09:00 dengan yang jam 17:00 atau yang jam 09:00 dengan yang jam 21:00. Namun usahakan untuk tetap mengkonsumsi rumput laut (lembaran) sebanyak 4 kali sehari.

    Jangan menggunakan minyak goreng yang terbuat dari kelapa sawit, minyak kelapa, minyak samin, minyak binatang, mentega atau margarine karena minyak-minyak tersebut merupakan lemak jenuh. Pergunakanlah lemak tak jenuh seperti minyak kacang tanah, minyak wijen, minyak jagung, minyak kedele, minyak kulit beras (Rice Bran Oil), dan minyak olive (zaitun). Yang terbaik adalah campuran minyak-minyak dengan ikatan lemak tak jenuh ini dengan perbandingan kurang lebih sama porsinya. Setelah masakan direbus, digoreng atau ditumis, tambahkanlah campuran minyak mentah tersebut, termasuk ke dalam kuah, karena semua minyak dengan ikatan tak jenuh akan rusak menjadi minyak jenuh jika dipanaskan, sehingga tubuh tidak memperoleh minyak tak jenuh tersebut jika hanya sekedar mengandalkan gorengan atau tumisan yang telah merusak rantai tak jenuh minyak-minyak tersebut.

     

    Semua bahan-bahan tersebut selain mengandung zat aktif Antikanker, juga membuat pH tubuh menjadi tinggi atau bersifat Alkalis (Basa) sehingga kanker tidak dapat berkembang dan bahkan bisa lenyap dalam suasana Alkalis, baik mati atau berubah sifat menjadi sel normal.

    Sel kanker hanya dapat terbentuk dan berkembang dalam suasana tubuh yang Asam (Acid), jika suasana tubuh bersifat Akalis (pH tinggi di atas 7 maka sel kanker sulit tumbuh dan berkembang.
     
    Secara teoritis , jika pH tubuh dapat ditingkatkan menjadi 8,5 maka sel kanker akan lenyap namun belum ditemukan cara untuk meningkatkan pH tubuh sampai setinggi 8,5. 
    Secara teoritis, pH tubuh dapat ditingkatkan menjadi 8,5 jika meminum cairan yang bersifat Alkalis sampai 30 liter sehari. Cairan tersebut antara lain jus sayuran dan buah-buahan atau air alkalis. 
    Hal ini mustahil dilakukan karena orang tidak mungkin dapat mengonsumsi cairan sebanyak itu, jika pun mungkin maka cairan sebanyak itu dapat mengakibatkan tubuh  keracunan air yang jauh lebih berbahaya dari pada kekurangan air (dehidrasi), karena kelebihan air akan menghambat kerja jantung dan mengganggu keseimbangan elektrolit tubuh. 
    Oleh karena itu, sudah cukup jika tubuh dapat memiliki pH 7,4 atau minimal 7 (pH Netral) karena dengan pH 7 atau lebih, sel kanker akan terhambat, dan kerja obat herbal antikanker akan sangat terbantu. 

    Akan tetapi bagi pasien yang sedang menjalani pengobatan Kemoterapi, harus diperhatikan bahwa pH 7,4 ini kemungkinan dapat menghambat atau bahkan menetralisir obat Kemoterapi.

     

    Penulis: Redaksi Red Kank

  • obat kimia berbahaya

    Bahaya Obat Kimia-, Mungkin sebagian orang memilih obat kimia karena reaksinya yang begitu cepat dalam mengatasi suatu penyakit, tapi perlu anda ketahui bahwa reaksi tersebut tidaklah mengatasi penyebab penyakit tersebut melainkan hanya menekan gejala yang timbul saja tanpa menjangkau penyebab yang sebenarnya.

    Penggunaan obat kimia dalam jangka waktu yang lama juga akan menimbulkan penyakit baru karena banyak organ-organ tubuh yang rusak akibat obat kimia tersebut, jadi usahakan kurangi penggunaan obat kimia tersebut untuk meminimalisir bahaya obat kimia bagi tubuh anda. 

    Menurut Dr. Hiromi Shinya pada buku “The Miracle of Enzyme” tahun 2005, beliau menyebutkan bahwa semua obat-obatan baik yang menggunakan resep ataupun tidak pada dasarnya berbahaya bagi tubuh apabila digunakan dalam jangka waktu yang panjang. Sedangkan menurut Dr. John McBridge dalam penelitiannya tentang efek samping parasetamol terhadap anak yang melibatkan 520.000 anak di 54 negara, menemukan bahwa resiko peningkatan asma naik 60% pada anak berusia 6-7 tahun dan akan tiga kali lipat apabila obat tersebut dikonsumsi sebulan sekali.

WHAT OUR CUSTOMER SAY
  • 'Dokter di RS. Dharmais mengatakan, saya menderita kanker parotis stadium IV, oleh karena itu kelenjar parotis saya harus dibuang, dokter di National University Hospital, Singapore mengatakan kelenjar parotis beserta seluruh kelenjar limfe di leher kanan harus dibuang, dokter di Tumor Hospital, Beijing mengatakan otot-otot leher sebelah kanan juga harus dibuang.
    Namun, nyatanya setelah 1 tahun penuh meminum obat Red Kank ini, kini saya telah sembuh, tanpa kehilangan secuilpun bagian organ tubuh saya.'

    Bpk Tony Suluwetung (28 tahun)
    08 Apr 2015
  • 'Nyawa yang ada pada tubuh saya sekarang ini adalah hasil pungutan. Siapa yang memungutkan? Tiada lain adalah Red Kank.  Tanpa ini pasti sekarang saya sudah di akhirat. Menurut dokter, penyakit kanker usus saya ini sudah stadium akhir, tidak ada gunanya lagi dilakukan tindakan operasi atau penyinaran maupun kemoterapi. Nyatanya, dokter saya kecele.'

    Mr. Wu Wen Lao - China (40 tahun)
    01 Jan 1970
  • 'Walaupun belum sembuh, namun penyakit kanker paru saya sekarang menjadi statis, tidak bertambah besar, juga tidak mengecil, padahal sebelum saya minum Red Kank, perjalan penyakit kanker saya cepat sekali kelajuannya. Sekarang saya sudah dapat melakukan kegiatan bisnis saya sambil terus meminum obat ini.'

    Mr. Chay Yew Meng - Singapura (58 tahun)
    06 May 2015
  • 'Kalau dibilang kanker lambung saya sembuh semata-mata karena Red Kank, itu jelas bullshit, tapi kalau dibilang saya sembuh karena kuasa Tuhan melalui Red Kank, saya sependapat. Mati hidupnya seseorang ditentukan oleh Tuhan, bukan oleh obat. But anyway saya ucapkan terima kasih kepada Red Kank yang telah dipakai oleh Tuhan sebagai alat alasan penyembuhan penyakit saya.'

    Mr. Nkwameh Njameneh - Nigeria (52 tahun)
    08 Jun 2015
  • 'Saya bersyukur kepada Sang Buddha yang telah mengabulkan doa saya sehingga secara kebetulan saya bisa berkenalan dengan Red Kank. Kini rahim saya sudah bersih dari sel kanker. Dokter saya yang menganjurkan pengangkatan rahim saya merasa terheran-heran ketika membandingkan foto CT-Scan saya sebelum meminum Red Kank dan setelah 9 bulan meminumnya.'

    Mrs. Khek Maesophiep - Kamboja (46 tahun)
    08 Jun 2015
  • 'Walaupun kakak perempuan saya (36 tahun) akhirnya meninggal, namun kami sekeluarga dan suami serta anak-anaknya merasa bersyukur, karena umur kakak saya bisa diperpanjang selama beberapa bulan sejak di vonis dokter bahwa dalam beberapa hari lagi kakak saya akan meninggal. Dengan demikian ia masih bisa meninggalkan pesan-pesan dan membuat wasiat. Ketika penyakitnya belum parah, ia menolak memakai Red Kank karena katanya pahit. Ia lebih percaya pada obat-obatan Barat dan Health Food dari Amerika yang mahal-mahal. Maklum suaminya orang kaya sih.'

    Miss Zhou Ju Qing (24 tahun)
    08 Jun 2015
  • 'Puji Tuhan berkat karuniaNya saya dapat sembuh dari penyakit kanker yang amat menyeramkan. Tuhan membantu menyembuhkan saya melalui Red Kank yang dibawa anak perempuan saya dari Indonesia. Tuhan telah mendengarkan doa saya.' (Ybs. baru meninggal akibat pneumonioa, bukan akibat penyakit kanker payudara)

    Mrs. Brenda Elizabeth - USA (55 tahun)
    08 Jun 2015
  • 'Alhamdullilah saya sembuh dari penyakit kanker yang ternyata telah saya derita selama 18 tahun tanpa saya ketahui sebelumnya, sampai setahun lalu ketika saya sulit kencing. Upaya saya tiada lain selain bertawakal dan pasrah kepada Allah. Tanpa diduga seorang teman dagang yang datang dari Jakarta membawakan obat Red Kank yang dijual anaknya di toko obat di Jakarta Barat. Setelah 7 bulan memakai obat ini, kanker prostat saya itu lenyap tak berbekas. Hanya saja waduh pahitnya bukan main, benar-benar Naudzubillah! Hampir-hampir saya mati kepahitan, ha,ha,ha... Tapi dipikir-pikir, lebih baik mati kepahitan daripada mati kesakitan.'

    H. Thoheer Sayiddinah bin Abdullah bin Yousoup bin Hasheem, Mesir (54 tahun)
    08 Jun 2015
  • 'Sejak bulan setelah melahirkan anak pertama. Belum pernah sekalipun saya datang bulan, sampai pada suatu hari bos saya memberikan godogan kedua dari Red Kank Mewah dengan tujuan agar stamina saya lebih kuat sehingga saya dapat kerja lembur lebih lama. 

    Godogan pertama tentunya untuk bos saya yang menderita penuaan dini dan kulit berkeriput serta rambut beruban sebelum waktunya. Setelah 2 hari meminum godogan itu, saya tidak bersedia lagi untuk meminumnya karena pahitnya minta ampun, tetapi selang 2 hari kemudian, tiba-tiba saya datang bulan, jumlahnya banyak sekali dan berlangsung 1 minggu, padahal biasanya hanya 3 - 4 hari.'

    Sejak itu saya selalu meminum godogan ampas sisa godogan untuk bos itu.'

    Penderita Gangguan Haid, Ny. Ratnawati Tocb (27 tahun)
    08 Jun 2015
  • 'Saya menderita lemah syahwat yang hampir mendekati impotensi yakni sulit ereksi dan jika tokh ereksi tapi tidak bisa keras maksimum, dan jika bersetubuh, sebentar saja sudah selesai, saya sangat kasihan pada istri saya sampai-sampai saya stres. 

    Hingga suatu hari ketika saya berkunjung ke rumah mantan bos saya, setelah mengetahui kesulitan saya, beliau menganjurkan untuk minum Red Kank Mewah, tetapi saya tidak mau karena menurut saya, itu adalah obat kanker, masa kan dipakai untuk mengobati penyakit gangguan syahwat. 

    Melihat keengganan saya untuk mengikuti anjurannya, ia lalu mengambil segelas godogan Red Kank Mewah dan dapur dan membujuk saya untuk meminumnya. Karena desakannya begitu kuat, maka saya terpaksa meminumnya karena sungkan pada beliau. 

    Sesudah itu saya tidak mengingat-ngingat lagi tentang obat itu, sampai 2 hari kemudian, saya merasa heran bahwa nafsu birahi saya begitu kuat dan dapat ereksi secara benar. Istri saya sampai heran karena saya dapat bertahan selama 10 menit. Saya belum menyadari bahwa itu disebabkan oleh Red Kank Mewah, karena memang sudah saya lupakan.

    Beberapa hari sesudah itu, untuk suatu keperluan, saya bertemu lagi dengan mantan bos saya itu yang sambil tersenyum-senyum nakal menanyakan bagaimana pengaruh obat Red Kank Mewah. Barulah saya sadar bahwa keperkasaan saya itu disebabkan oleh obat itu. Pantas saja sesudah itu kemampuan saya merosot lagi, maklum hanya sekali meminumnya. 

    Sejak itu saya membeli dan meminumnya secara rutin selama dua minggu sampai saya dilarang oleh istri saya untuk meminumnya lebih lanjut karena dia sudah tidak tahan lagi menghadapi hasrat saya yang minta dilayani setiap hari dan setiap kalinya berlangsung selama 10-20 menit. 

    Pantas saja mantan bos saya itu meminumnya secara rutin walaupun tidak menderita penyakit kanker. Rupa-rupanya untuk keperluan keharmonisan rumah tangganya yang banyak itu. Maklum bos besar! Alasan resminya sih untuk menurunkan asam urat, trigliserida, dan gula darahnya.'

    Penderita Lemah Syahwat & Ejakulasi Dini, Mr, Had! Gunawan Indrajit (45 tahun)
    08 Jun 2015
  • 'Waktu saya ke Indonesia, di salah satu supermarket saya melihat duren Monthong dari Thailand. 

    Teringatlah saya akan negeri sendiri, maka lalu saya membeli dan melahapnya. Memang duren adalah kegemaran saya. Tapi tanpa saya sadari, tuan rumah saya menghidangkan makan siang dengan lauk pauk yang mengandung daging kambing dan hidangan penutupnya adalah kue-tart brownies yang dilapisi coklat tebal. 

    Setelah ± 1 jam selesai makan siang, tiba-tiba kepala saya terasa sakit sekaii dan setelah diukur dengan tensi' meter tuan rumah, ternyata tekanan darah saya mencapai 200. Lalu segera saya dibawa kerumah sakit. Sebelum berangkat, secara tergesa-gesa nyonya rumah memberikan saya minum godogan Red Kank Mewah yang memang disediakan untuk ayahnya yang menderita kanker hati. 

    Setelah tiba di rumah sakit, ternyata dari hasil pengukuran, dokter tensi saya sudah kembali seperti sebelumnya yakni 150.

    Biasanya jika saya makan duren saja, tekanan darah saya naiknya hanya sedikit, paling-paling 5-10 derajat. Tapi karena ditambah daging kambing dan coklat, maka melonjaknya tidak kira-kira. Sejak itu saya selalu minum Red Kank Mewah untuk mengobati penyakit tekanan darah tinggi yang saya derita karena tingginya kadar cholesterol dalam darah saya. 

    Sekarang tekanan darah saya sudah normal untuk orang seusia saya yaitu 135-140, dan saya sudah bisa makan duren tanpa rasa kuatir asalkan disertai minum obat Red Kank Mewah karena tekanan darah saya tidak akan meningkat.'

    Penderita Hipertensi & Cholesterol, Mr. Soonsiri Pnonchit Vatanavong Thailand (51 tahun)
    08 Jun 2015
  • 'Seorang kawan dari Jakarta mengenalkan obat Red Kank Mewah untuk ibu saya yang terkena kanker pankreas. 

    Setelah digodog untuk ibu saya, ternyata ampasnya masih keras baunya, karena merasa sayang, istri saya yang pelit itu menggodognya sekali lagi ampas itu dan hasil godogannya yang masih cukup hitam pekat itu diminumnya, tapi karena cukup banyak, saya pun menjadi sasaran pemaksaannya untuk ikut minum. Katanya setiap obat tradisional itu bisa dipakai untuk berbagai keperluan pengobatan dan bisa untuk menyehatkan badan. 

    Setelah 1 minggu meminumnya, ternyata rematik istri saya lenyap sama sekali. Sendi-sendi di pundak dan jari tangannya sudah tidak sakit lagi, dan gangguan insomnia yang telah saya derita selama belasan tahun hilang sama sekali, padahal semua obat tidur dokter sudah tidak mempan lagi. 

    Juga kadar gula darah dan trigliserida ibu saya sudah kembali menjadi normal, padahal sebelumnya tinggi sekali, maklum karena kanker pancreas.'

    Penderita Rheumatik Arthritis & Insommia, Bapak Lencang Ngaorihiu (35 tahun)
    08 Jun 2015
  • 'Saya jadi heran, Red Kank Mewah ini sebenarnya obat apa? Obat kanker atau obat diabetes? Karena setelah satu bulan saya meminum obat ini, penyakit kanker payudara yang saya derita belum sembuh tetapi penyakit kencing manis saya tiba-tiba lenyap. 

    Akan tetapi, walaupun kanker saya belum sembuh, namun kualitas hidup saya menjadi jauh lebih baik karena saya tidak terganggu lagi oleh diabetes yang amat merepotkan itu, sehingga saya bisa mencurahkan perhatian penuh pada penanganan penyakit kanker saya itu. 

    Saya sekarang bisa makan apa saja yang berguna untuk melawan kanker saya. Saya akan coba minum obat ini selama 3 bulan sesuai dengan petunjuk sang produsen. Kita lihat saja hasiinya nanti.'

    Penderita Diabetes, Ny. Wulandari Katrimo (62 tahun)
    08 Jun 2015
  • 'Saya menderita Lupus Erythematosus sejak kecil yang kemudian berwujud hidung kupu-kupu, dan celakanya ternyata bercak merah berbentuk kupu-kupu di pangkal hidung saya itu, juga terkena kanker. 

    Muka saya tampak amat menyeramkan dan buruk sekali, seperti monster Frankenstein. Namun setelah saya minum dan kompres dengan godogan Red Kank Mewah selama 1 tahun, kedua penyakit saya itu yakni Lupus dan kanker kuiit, lenyap tanpa pesan.'

    Penderita Lupus Ervthematosus, Miss Betty Goh Gnee Hong - Singapura (21 tahun)
    08 Jun 2015
  • Penyakit Ikan  – Dr. Yap Hoay Ti, Jakarta. 
    HP: 0816899490.
       Saya sudah lebih dari 10 tahun memelihara ikan mas koki, sehingga paham benar akan karakter ikan tsb. Saat ikan tidak sehat, yg disebabkan oleh kualitas air yg jelek ataupun karena kutu, maka ikan akan tidak lincah, sisiknya agak pucat hingga seperti ada lapisan putih, bahkan hingga terlihat bercak-bercak kemerahan (luka) di sisiknya. Biasanya yg saya lakukan adalah dengan meneteskan Efisol liquid pada luka tsb, membiarkannya bbrp detik, lalu melepaskannya kembali ke akuarium. Tindakan ini kadang berhasil jika lukanya tidak terlalu parah, tapi seringkali ikan mati. 
    Bbrp bulan terakhir, kualitas air yg saya gunakan sungguh sangat jelek. Ikan saya berkali-kali mati hingga membeli kembali ikan yg baru bbrp kali. Bahkan untuk memperbaiki kualitas air, saya telah gunakan cairan biru khusus ikan, anti-chlorine, hingga garam ikan. Namun tetap saja ada bbrp ikan yg mati.

    Ketika saya meminum jamu Red Kank dan merasakan maanfaat yg baik, pada saat yg sama ada 3 ekor ikan saya yg tampak pucat & lemah. Sy sdh menduga, mungkin besok ikan tsb akan mati. Namun tiba tiba terlintas ide “jahil” untuk mencoba rebusan jamu Red Kank tsb, dg pertimbangan bahwa ikan tsb juga akan mati krn kondisinya yg sudah lemah. Akhirnya 3 ekor ikan yg lemah tsb saya pindahkan ke dalam ember, saya isi dengan kira-kira 6 liter air, dan sy campurkan dg kira-kira 30 cc hasil rebusan Red Kank, dan sy aduk hingga merata. Warna airpun berubah menjadi kecoklatan. Lalu sy berikan oksigen, dan memasukkan ikan tsb ke dlm ember. Stlh sy masukkan ke dlm ember, bbrp saat sy amati untuk melihat apakah ikan akan mabuk ataupun keracunan dg air campuran jamu tsb. Stlh kira-kira 1 jam & sy liat tidak ada perburukan kondisi ikan, akhirnya sy tinggal tidur, krn telah larut malam. 

    Keesokan paginya, stlh bangun tidur, tindakan yg sy lakukan adalah mengecek ikan tsb, krn sy khawatir akan mati semua. Namun sungguh di luar dugaan, ternyata ikan saya bertambah lincah. Sisiknya merah cerah dan gerakannya aktif. Akhirnya ketiga ekor ikan tsb sy kembalikan ke akuarium dijadikan satu bersama teman-temannya, lalu sisa air yg diember jg sy tuangkan ke dalam akuarium. Hingga skrg, ikan sy masih hidup semua (ada 9 ekor), sehat, lincah, dan berwarna merah terang. Ternyata jamu bisa juga untuk ikan.

    Dr. Yap Hoay Ti
    08 Jun 2015
  • Saya punya anak laki-laki yang berusia 6 tahun. Ia menderita cacar air karena tertular dari teman sekolahnya. Pada saat itu, suami saya sedang meminum jamu Red Kank untuk mengatasi tingginya kadar kolesterol dan vertigo. Sisa/ampas rebusan jamu biasanya saya gunakan untuk luluran di muka ataupun mengatasi jerawat. Tiba-tiba terlintas ide untuk mencobanya pada bentol-bentol (papula dan vesikel) yang ada pada badan anak saya yang menderita cacar.

    Keesokan harinya saya amati ternyata bentol-bentol tersebut makin mengecil, bahkan bentol yang berisi cairan (vesikel) tidak berkembang menjadi pustula (bentol yang mengandung nanah sebagai fase lanjutan penyakit cacar sblm kemudian kering menjadi keropeng). Jadi ada fase penyakit cacar yang terlewati, yaitu dari papula langsung mengering, tanpa melewati fase pustula. Dari sekian banyak bentol yang timbul, hanya 1 buah yang sempat berkembang menjadi vesikel, lalu pustula, dan ketika pecah, langsung kering menjadi keropeng. 

    Cacar Air – Dr. Ernawati, Jakarta
    08 Jun 2015
  • Saya sudah lebih dari 10 tahun memelihara ikan mas koki, sehingga paham benar akan karakter ikan tsb. Saat ikan tidak sehat, yg disebabkan oleh kualitas air yg jelek ataupun karena kutu, maka ikan akan tidak lincah, sisiknya agak pucat hingga seperti ada lapisan putih, bahkan hingga terlihat bercak-bercak kemerahan (luka) di sisiknya. Biasanya yg saya lakukan adalah dengan meneteskan Efisol liquid pada luka tsb, membiarkannya bbrp detik, lalu melepaskannya kembali ke akuarium. Tindakan ini kadang berhasil jika lukanya tidak terlalu parah, tapi seringkali ikan mati. 

    Bbrp bulan terakhir, kualitas air yg saya gunakan sungguh sangat jelek. Ikan saya berkali-kali mati hingga membeli kembali ikan yg baru bbrp kali. Bahkan untuk memperbaiki kualitas air, saya telah gunakan cairan biru khusus ikan, anti-chlorine, hingga garam ikan. Namun tetap saja ada bbrp ikan yg mati.

    Ketika saya meminum jamu Red Kank dan merasakan maanfaat yg baik, pada saat yg sama ada 3 ekor ikan saya yg tampak pucat & lemah. Sy sdh menduga, mungkin besok ikan tsb akan mati. Namun tiba tiba terlintas ide “jahil” untuk mencoba rebusan jamu Red Kank tsb, dg pertimbangan bahwa ikan tsb juga akan mati krn kondisinya yg sudah lemah. Akhirnya 3 ekor ikan yg lemah tsb saya pindahkan ke dalam ember, saya isi dengan kira-kira 6 liter air, dan sy campurkan dg kira-kira 30 cc hasil rebusan Red Kank, dan sy aduk hingga merata. Warna airpun berubah menjadi kecoklatan. Lalu sy berikan oksigen, dan memasukkan ikan tsb ke dlm ember. Stlh sy masukkan ke dlm ember, bbrp saat sy amati untuk melihat apakah ikan akan mabuk ataupun keracunan dg air campuran jamu tsb. Stlh kira-kira 1 jam & sy liat tidak ada perburukan kondisi ikan, akhirnya sy tinggal tidur, krn telah larut malam. 

    Keesokan paginya, stlh bangun tidur, tindakan yg sy lakukan adalah mengecek ikan tsb, krn sy khawatir akan mati semua. Namun sungguh di luar dugaan, ternyata ikan saya bertambah lincah. Sisiknya merah cerah dan gerakannya aktif. Akhirnya ketiga ekor ikan tsb sy kembalikan ke akuarium dijadikan satu bersama teman-temannya, lalu sisa air yg diember jg sy tuangkan ke dalam akuarium. Hingga skrg, ikan sy masih hidup semua (ada 9 ekor), sehat, lincah, dan berwarna merah terang. Ternyata jamu bisa juga untuk ikan.

    Penyakit Ikan – Dr. Yap Hoat Tiong, Jakarta. HP: 0816899490.
    08 Jun 2015
  • Sy bli RED KANK. karna KOLESTROL TINGGI. tr nyata stlah minum 3 bungkus kecil. jadi agak turun yg mencengangkan sekali. Sy percaya jamu Redkank. jitu USIR Kolestrol. drh tinggi. diabetes jg. JIMMY. Bekasi.

    Jimmy
    08 Jun 2015
  • Saya minum RED KANK Cuma coba2 ternyata BB Yg Kurang menyenangkan hilang. Slamat tinggal BB. Lily. Bekasi. trima kasih REDKANK.

    Lily
    08 Jun 2015
  • Stlh sy coba minum REDKANK slama sminggu ber turut2, exceem yg gatel2 itu hilang n sy baluri ampasnya tuk luka di kaki n mulai berkurang. puji TUHAN. YADY. Depok.

    Yady
    08 Jun 2015
  • RED KANK bukan bikin gemuk tp jd lbh segar karena bs tidur, makan bagus, BAB jg lancar yg sudah sy rasakan. Marry. Bekasi.

    Marry
    08 Jun 2015
  • Pegawai sy namanya Neneng hp 08129934802 sejak 5 th yg lalu stiap x mens sakit dan berbaring di ranjang, ternyata di kandungannya ada kiste, setelah sy kasih Redkank bbrp wkt, ternyata sembuh ...  mk kbr gembira ini sy bagi kpd bapak, si judes Dr. Budiman jgn di bagi ha ha a a a. Yukmen Wayong.

    Yukmen Wayong
    08 Jun 2015
  • Benar yang dikatakan bp.Yukmen tentang sakit saya, setelah mengkonsumsi selama beberapa bulan alhamdulillah miom yang semula akan di operasi sembuh. Terima kasih Pa' Yukmen, semoga bapa juga selalu sehat, amiiin.

    Neneng Salmiah
    08 Jun 2015
LIHAT SEMUA